Cara Mendapatkan Doa Mustajab Pada Hari Jumaat. Rugi Kalau Tak Amal

Jumaat menjadi hari yang istimewa bagi umat Islam. Hari ini memiliki keistimewaan dibanding dengan enam hari lainnya dalam satu minggu. Bahkan Rasulullah SAW menyebut bahawa hari Jumaat merupakan hari terbaiknya umat Islam. Pada hari Jumaat, Allah SWT menciptakan Nabi Adam ‘alaihissallam, pada hari itu pula Nabi Adam dimasukkan ke dalam syurga, serta diturunkan ke bumi. Selain itu, dikabarkan pula bahawa hari kiamat akan terjadi pada hari Jumaat.

Tidak hanya itu, ternyata ketika hari Jumaat terdapat waktu yang mustajab untuk berdoa. Jika manusia berdoa pada waktu tersebut, maka Allah SWT akan mengabulkannya selama tidak meminta yang haram. Lantas, bilakah waktu mustajab tersebut? Berikut ringkasannya.

Keutamaan tentang hari Jumaat disebutkan dalam banyak hadis. Riwayat Muslim berikut ini juga menjelaskan hal yang sama. Rasulullah SAW bersabda tentang keutamaan hari Jumaat dan menunjukan bahwa ada waktu yang mustajab bagi umat untuk berdoa pada waktu tersebut.

“Hari paling baik dimana matahari terbit pada hari itu adalah hari jumaat, pada hari itu Adam diciptakan, dan pada hari itu pula Adam dimasukkan ke dalam syurga, serta diturunkan dari syurga, pada hari itu juga kiamat akan terjadi, pada hari tersebut terdapat suatu waktu dimana tidaklah seorang mukmin solat menghadap Allah mengharapkan kebaikan kecuali Allah akan mengabulkan permintannya. (HR. Muslim)

Diriwayatkan oleh Abu Hurairah Radliyallah ‘Anhu, dia bercerita: “Abu Qasim (Rasululah) Shallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda yang ertinya:

“Sesungguhnya pada hari Jumaat itu terdapat satu waktu yang tidaklah seorang hamba muslim berdiri berdoa memohon kebaikan kepada Allah bertepatan pada saat itu, melainkan Dia akan mengabulkannya.” Lalu beliau mengisyaratkan dengan tangannya, yang kami fahami, untuk menunjukkan masanya yang tidak lama (sangat singkat).” (Muttafaq ‘Alaih).

Lantas bilakah waktu tersebut? Ulama berbeza pendapat tentang waktu tersebut. Ada dua pendapat yang dikemukakan terkait bila waktu pada hari Jumaat yang mustajab untuk memanjatkan doa. Waktu pertama adalah saat Imam berada di atas mimbar hingga berakhirnya solat Jumat.

Sedangkan pendapat kedua, waktu mustajab tersebut terjadi pada akhir waktu Jumaat, yakni setelah solat Asar hingga masuk waktu Magh rib. Pendapat ini diungkapkan oleh Abdullah bin Salam, Abu Hurairah, Imam Ahmad, dan beberapa ulama selain mereka.

Hadis yang menunjukan kesimpulan bahawa waktu mustajab tersebut pada akhir waktu setelah Asar cukup banyak. Di antaranya hadis Jabir bin Abdillah Radliyallah ‘Anhu, dari Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam, beliau bersabda:

“Hari Jumaat terdiri dari 12 waktu, di dalamnya terdapat satu waktu yang tidaklah seorang muslim pada saat itu memohon sesuatu kepada Allah, melainkan Dia akan mengabulkan permintaannya. Oleh kerana itu, carilah saat tersebut pada akhir waktu setelah Asar. “(HR. an Nasai dan Abu Dawud. Disahihkan oleh Ibnul Hajar dalam al Fath dan dishahihkan juga oleh al Albani dalam Shahih an Nasai dan Shahih Abu Dawud)

Hadis Abdullah bin Salam, dia bercerita: “Aku berkata, ‘sesungguhnya kami mendapatkan di dalam Kitabullah bahawa pada hari Jumaat terdapat satu saat yang tidaklah seorang hamba mukmin bertepatan dengannya lalu berdoa memohon sesuatu kepada Allah, melainkan akan dipenuhi permintaannya.’ Lalu Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam mengisyaratkan dengan tangannya bahawa itu hanya sebahagian saat. Kemudian Abdullah bin Salam bertanya; ‘Bila saat itu berlangsung?’ beliau Shallallahu ‘Alaihi Wasallam menjawab, “saat itu berlangsung pada akhir waktu siang.” Setelah itu Abdullah bertanya lagi, ‘bukankah saat itu bukan waktu solat?’ beliau menjawab:

“Benar, sesungguhnya seorang hamba mukmin jika mengerjakan solat kemudian duduk, tidak menahannya kecuali solat, melainkan dia berada di dalam solat.” (HR. Ibnu Majah. Syaikh al Albani menilainya hasan shahih).

Ada lagi hadis yang menguatkan awaktu tersebut adalah Asar sampai tenggelamnya matahari. Hadis Anas bin Malik, Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda:

“Carilah saat yang sangat diharapkan pada hari Jumaat, iaitu setelah Asar sampai tenggelamnya matahari.” (HR. at Tirmidzi; dinilai Hasan oleh al Albani di dalam Shahih at Tirmidzi dan Shahihh at Targhib).

Dalam hadis riwayat lain disebutkan bahawa ada beberapa orang sahabat Nabi yang berkumpul dan menyebut satu saat pada hari Jumat. Mereka kemudian berpisah dan tanpa berbeza pendapat bahawa waktu tersebut adalah pada akhir waktu dari hari Jumaat.” (Fath al-Baari :II/421 dan Zaad al-Ma’ad oleh Ibnul Qayim I:391).

Sudah seharusnya sebagai Muslim kita memberi perhatian lebih kepada hari yang begitu mulia ini. Terlebih dengan keutamaan adanya waktu mustajab untuk berdoa tersebut. Baik itu setelah duduknya imam di atas mimbar, mahupun saat setelah solat Asar. Allah maha mengetahui yang benar.

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*