Connect with us

Islamik

Wahai Suami, Isteri Adalah Pendamping Hidup, Bukan Orang Gaji..

Published

on

Sememangnya segala kerja-kerja rumah adalah tanggungjawab seorang lelaki, dan isteri hanya membantu sahaja. Oleh kerana kesibukkan suami dalam mencari nafkah diluar, tanggungjawab beralih kepada isteri.

Walaupun begitu, tidak bermakna suami seharusnya membiarkan isteri melakukan kerja rumah seorang diri tanpa membantu dengan alasan penat bekerja.

Mari kita baca kisah ini, seorang anak yang belom mengerti maksud tanggungjawab sebenar,berbual dengan ibunya.

“Ibu masak apa? saya bantu ya…?”

“Ibu nak masak ikan goreng. dengan sambal tomato kesukaan Ayah” katanya.

“Alhamdulillah.. mesti sedap.. ibu.. saya rasa calon isteri saya tak pandai masak lah ibu”

“ye ke? dah tu kenapa?? ” tanya Ibu.

“Bukan apa Bu.. saya cuma bagitahu ibu, supaya ibu tak kecewa nanti”

“kamu fikir yang memasak, membersihkan, menyapu, mengemas rumah serta lain-lain itu semua kewajipan wanita? ”

Saya memandang Ibu dengan tidak faham.

“Ketahuilah Nak, itu semua adalah kewajipan Lelaki. Kewajipan kamu nanti bila telah beristeri.” katanya.

“Bukankah Ibu setiap hari melakukan kerja-kerja tu semua?”

Saya masih tetap tidak mengerti juga.

“Kewajiban Isteri adalah taat pada suami serta mencari redho Suami.” kata Ibu.

“Ayah kamu tak dapat menguruskan rumah kerana bekerja, sebab itu ibu yang lakukan semua kerja rumah”.

“Ibu lakukan semuanya iklhas kerana sayang dan cinta ibu pada ayah kamu, dan mencari redha ALLAH S.W.T. Walaupun kerja itu semua bukan kewajipan ibu”

Saya jadi semakin tak faham.

“Baik, anakku sayang. Ini pengetahuan untuk kamu yang ingin menikah.”

Ibu memandang mataku.

“pada pendapat kamu, apa maksud nafkah? Bukankah Lelaki harus memberi nafkah kepada Isteri?” Tanya Ibu.

“Iya ibu, itu sudah pasti ”

“Baju yang bersih itu nafkah. Mencuci adalah kewajiban Suami. Makanan itu nafkah. Jadi bila masih lagi berbentuk beras, itu masih setengah nafkah. kerana belum dapat dimakan. Hingga memasak adalah keharusan Suami. Begitu juga mempersiapkan tempat tinggal adalah kewajiban Suami. Hingga kebersihan rumah itu kewajiban Suami.”

Mataku terbeliak mendengar kata-kata Ibu.

“Waaaaah.. sampai macam tu ibu? kalau semua itu adalah kewajipan suami. Mengapa Ibu lakukan semua sendirian tanpa meminta pertolong dari Ayah?”

“Sebab ibu mencari redha ALLAH S.W.T.”

MasyaAllah….

Sebelum mendirikan rumahtangga, belajar dahulu tentang tanggungjawab suami isteri. Supaya nanti masing-masing sudah tahu dan faham dengan tanggungjawab masing-masing dan tidak timbul salah faham dan mencetuskan perbalahan.

Sayangi isteri anda, hormatilah dia seperti mana anda menghormati ibu anda. Mereka adalah pendamping suami, bukan pembantu.

 

 

 

 

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Islamik

10 Tahun Kaji Semua Agama, Lelaki Ateis dan Isteri Akhirnya Masuk Islam

Published

on

10 Tahun Kaji Semua Agama, Lelaki Ateis dan Isteri Akhirnya Masuk Islam

TIDAK dapat dinafikan lagi kehadiran golongan ateis di atas muka Bumi ini. Mereka bukan sahaja tidak mengakui kewujudan Tuhan, malah hanya berpegang kepada logik semata-mata.

Namun bagi Cedric Lim, dia yang dahulunya pernah menjadi seorang anti-agama menemui jalan penyelesaian terhadap segala kekusutan dengan mengambil keputusan untuk memeluk agama Islam baru-baru ini.

 

Menerusi Facebook, lelaki yang memilih nama Muhammad Daniel Lim itu berkongsi perjalanan hidup sehingga nekad untuk mengucap dua kalimah syahadah bersama isterinya, Siti Khairiyah Wang.

Menurut lelaki berasal dari Singapura itu, dia mengambil masa lebih 10 tahun bagi mengkaji dan mempelajari pelbagai agama dan kitab suci namun tidak dapat menerima amalan yang disusun serta dipraktikkan.

“Saya lebih suka hidup dalam penafian bagi mempercayai kewujudan Tuhan dan boleh lakukan tanpa sebarang agama pada ketika itu,” tulisnya.

Mahu dijadikan cerita, dia menyedari bahawa belum membuka dan membaca al-Quran sepanjang proses ‘pencarian’ itu ketika berbincang tentang keagamaan dengan salah seorang rakan Muslimnya.

“Kamu sudah separuh Muslim sekiranya mempercayai tiada Tuhan, kerana Muslim percaya tiada Tuhan selain Allah yang mencipta semua kewujudan.

“Dia adalah mutlak, tiada jantina, tiada ibu bapa atau anak dan tiada apa kamu boleh bayangkan,” kata rakannya itu.

Mula membaca al-Quran

Terjumpa banyak fakta saintifik

Dan akhirnya…

Kisah luar biasa itu tular dengan mendapat hampir 10,000 perkongsian dan 19,000 tanda suka di Facebook dimana rata-rata mengucapkan syukur atas petunjuk Allah SWT yang diberikan kepada pasangan tersebut.

 

Sumber: Cedric Lim

Alhamdulillah, tahniah dan selamat datang ke Islam. Umpama bayi baru lahir tanpa dosa. Hebat! Subhanallah!

Continue Reading

Islamik

“Jika Kucing Selalu Ganggu Rumah Jiran, Jiran Boleh Buang Kucing Tersebut”

Published

on

“Jika Kucing Selalu Ganggu Rumah Jiran, Jiran Boleh Buang Kucing Tersebut”

Kucing sememangnya amat disukai oleh ramai orang yang membela dan memelihara binatang kesayangan Nabi ini dengan penuh kasih sayang sehinggakan mereka sanggup berhabis wang ringgit hanya semata-mata untuk memastikan haiwan comel ini dijaga dengan baik dan cukup makan segalanya.

Jangan Bela Kucing Jika  Boleh Menyusahkan Orang

Ramai yang mempunyai hobi ini dengan memelihara kucing di rumah yang terkadang ada yang menganggap binatang ini adalah rakan atau sahabat mereka. Melalu kajian ia juga dikatakan mampu menghilangkan tekanan atau stress yang dihadapi oleh mereka yang membelanya.

Walau bagaimanapun, membela haiwan ini juga mempunyai cabaran kerana kini umat Islam telah dinasihatkan jangan sekali-kali membela kucing di rumah sekiranya hobi itu boleh menimbulkan sebarang masalah dalam sesebuah keluarga atau dalam hidup berjiran.

Kucing adalah binatang yang menjadi kesayangan Nabi

Menurut Mufti Perlis, Prof Madya Datuk Dr Mohd Asri Zainul Abidin berkata menerusi laporan Berita Harian, pemilik kucing haruslah menjaga haiwan-haiwan peliharaan mereka dengan terurus serta jangan membiarkan ia bebas keluar pergi ke rumah jiran dan membuang najis di situ sehingga menyusahkan jiran tetangga.

Kita wajib memastikan si comel itu tidak akan membuang najisnya merata-rata dan sebaiknya menyediakan tempat pembuangan yang khas agar ia tidak melepas merata-rata di mana saja. Jika perkara itu berlaku mungkin akan terjadi perbalahan atau pertengkaran antara anda dan jiran.

Menurut Mufti Perlis itu lagi, jika kucing seseorang itu pergi dan membuang najis di rumah jiran TIDAK BERDOSA bagi seseorang jiran itu menangkap dan membuang kucing itu ke tempat lain. Ini bermakna tidak menjadi kesalahan bagi seorang jiran yang membuang haiwan peliharaan anda itu selagi mereka tidak menyeksakannya atau mencederakan kucing tersebut.

Mohd Asri juga berkata, tidak ada sebarang hadis yang menyebut Nabi Muhammad menyuruh umatnya memelihara kucing, tetapi baginda mengingatkan supaya jangan menyeksa dan menyakitkan kucing.

Oleh itu, sebagai pecinta kucing anda diwajibkan memeliharanya dengan baik dan perlu menitikberatkan kebersihan serta memastikan haiwan ini tidak akan menyusahkan orang lain terutamanya jiran-jiran yang berdekatan. Perkara pertama yang perlu difikirkan adalah tentang najisnya dan bagaimana cara untuk menghalang kucing anda itu berak merata-rata.

Continue Reading

Islamik

Ibu bukan musllim hadiahkan sebidang tanah kepada 2 anaknya yg Muslim utk buat surau

Published

on

Ibu bukan musllim hadiahkan sebidang tanah kepada 2 anaknya yg Muslim utk buat surau

Kasih ibu tiada tandingannya. Ini kisah hebat dari Kg Gorowot, Kuala Penyu, Sabah. Perbezaan agama tidak menghal4ng seorang ibu Puan Juslian binti Ungkim untuk menghadiahkan sebidang tanah kepada 2 anaknya yang sudah memeluk Islam untuk dijadikan tapak surau.

Surau tersebut yang diberi nama Saad Abi Waqas, diusahakan oleh 2 orang anak lelakinya yang telah memeluk Islam. Bahkan, dia dan suaminya turut membantu kerja-kerja membersih dan meratakan tapak surau.

Kesungguhan Encik Chong Kun Wah, ayah kepada 2 anak yang sudah bersyahadah tersebut bagaimanapun telah mengalami sedikit keceder4an – patah kaki ketika membuat kerja menebang pokok untuk tapak surau ini.

Tahniah! Kepada keluarga ini. Saya dan YADIM bertekad untuk membantu yang termampu agar pembangunan ini dapat direalisasikan. Mari kita sama-sama berdoa agar kedua ibu bapa muallaf ini dikurniakan hidayah oleh Allah suatu hari nanti…

Sumber: Samin Ongki

Continue Reading

Trending