Connect with us

Islamik

Banyak Atau Sikit Harta, Apa Yang Penting? Cuba Jawab..

Published

on

Dalam hidup zaman moden ini, ramai di antara kita yang hanya mengejar kekayaan dunia. Seseorang itu dikatakan berjaya apabila berpangkat besar, berkereta mewah dan mempunyai rumah seperti mahligai. Dan seseorang itu dikatakan gagal apabila tidak mempunyai harta sebanyak orang lain, berkereta biasa dan rumah yang kecil. Jika seseorang itu berharta dan kaya wang ringgit, akan dikategorikan sebagai berjaya oleh masyarakat. Harta sebenarnya boleh dikategorikan sebagai ganjaran daripada Allah, dan juga sebagai ujian daripada Allah. Seperti mana Rasulullah S.A.W pernah bersabda :

“Sesungguhnya setiap umat memiliki ujian, dan ujian umatku adalah harta.” [HR. Tirmidzi, No.2336]

Bagaimana harta itu dikatakan sebagai ujian? Bagi sesetengah orang, mereka merasakan apa yang mereka dapat itu sebenarnya hasil dari titik peluh dan kerja keras mereka sendiri. Yang sebenarnya, rezeki yang kita dapat itu hanyalah ihsan Yang Maha Memberi. Jika sekuat manapun kita berusaha, tanpa ihsan dan kurniaanNya, kita tidak akan dapat apa yang kita kejarkan. Apa yang dikatakan harta itu adalah ujian apabila harta yang mereka dapat itu bukan memberikan kesyukuran dalam jiwa, tetapi lagi menyesatkan dan merosakkan.

Ramai yang sedia maklum, apabila seseorang itu miskin harta, di dalam hati mereka mengatakan jika mereka kaya suatu hari nanti, mereka akan menolong orang susah. Namun apa yang terjadi adalah selepas mereka berjaya mengecapi kesenangan, mereka malah sombong dan bongkak, dan mengatakan apa yang mereka kecapi itu hasil usaha mereka. Dan mereka yang miskin itu adalah hasil daripada kemalasan mereka sendiri. Alangkah hinanya mereka ini kerana dengan harta tersebut telah membuatkan mereka takbur dan lupa diri. Inilah yang dikatakan harta itu sebagai ujian.

Sememangnya benar ramai di antara kita ini tidak dapat membezakan antara kegembiraan, kebahagiaan dan ketenangan jiwa. Ramai yang tidak pernah menikmati kebahagiaan, walaupun mereka sering menikmati kegembiraan. Kegembiraan belum menjamin kita boleh merasakan kebahagiaan dan ketenangan jiwa.

Berapa ramai orang yang tidak kaya harta, hidup cuma sederhana, namun bahagia disisi orang tersayang, dan jiwanya tenang dengan apa yang dikurniakan Tuhan. Mempunyai anak-anak yang soleh, masa yang berkualiti dan rezeki yang halal. Walaupun tidak berharta, masih mampu bersedekah dan membantu yang memerlukan. Bagi mereka, itulah kegembiraan dan kebahagiaan sebenar. Semua serba cukup. Apabila kita bersyukur dengan nikmat Allah, sedikit pun kita merasakan banyak.

Dan ramai orang yang memiliki kekayaan harta, namun tidak merasakan ketenangan. Senantiasa berasa gundah gulana memikirkan harta, kedudukan dan pangkatnya. Bergaji besar, berkereta mewah, makanan yang lazat, tilam yang empuk, serta dihormati oleh manusia lainnya, namun kebahagian dan ketenangan jiwa belum tentu hadir di antara kemewahan yang dimilikinya. Hidup dalam kegelisahan, serba tak cukup dan tiada rahmat dalam keluarga. Walaupun dengan harta yang banyak, namun kedekut untuk membantu mereka yang susah, takut mereka akan jatuh miskin jika memberi, dan berfikiran bahawa yang miskin itu miskin kerana kemalasan mereka sendiri. Harta mereka telah membuatkan hati mereka gelap dan lupa pada Tuhan yang memberi.

Islam tidak pernah memusuhi harta, malah digalakkan umatnya menjadi kaya, supaya boleh saling membantu yang miskin dan meringankan beban mereka yang memerlukan. Namun, harta bukanlah satu alat yang boleh memberikan ketenangan kepada jiwa. Malah, terlalu banyak manusia yang diazab oleh Allah untuk mengurusi harta dan anak mereka. Seperti dalam firman Allah S.W.T tentang golongan munafik :

“Oleh karena itu, janganlah engkau tertarik kepada harta benda dan anak-anak mereka, (karena) sesungguhnya Allah hanya mau menyiksa mereka dengan harta benda dan anak-anak itu dalam kehidupan dunia.” (Surat At-Taubah 9:55)

Ramai di antara kita menyalah tafsirkan kebesaran Allah dengan menyangka harta, pangkat dan kuasa adalah segalanya. Kita menganggap sesiapa yang miskin dan tidak berpangkat itu tidak mendapat kurnia Allah S.W.T. Seolah-olah kurnia Allah itu hanya milik mereka yang kata dan berpangkat besar. Ini merupakan syirik kecil. Harta dan kekuasaan dapat memberikan ketenangan jiwa dan kebahagiaan hati, jika dikendalikan dengan betul. Namun, jika disalahgunakan, pasti akan berbalik menjadi penyebab derita dan sengsara. Juga terdapat ramai manusia kini, seolah-olah menyembah manusia yang lainnya sehingga ke tahap memuakkan, semata-mata mahukan kehidupan dunia yang sementara.

Pernah diceritakan oleh Buya Hamka, pada suatu hari ketika beliau dan seorang yang ternama dan kaya harta sedang berada di dalam kereta mewah orang tersebut, melalui kawasan sawah padi. Tiba-tiba orang kaya tadi terlihat seorang petani yang sedang berehat seketika. Lalu datang isterinya membawa makanan lalu menghidangkan kepadanya makanan tengahari. Walaupun makanan itu kelihatan biasa sahaja dan tidak mewah, namun ia dimakan oleh petani itu dengan penuh selera. Kemudian orang kaya bersama Hamka itu seraya berkata : “Wahai Buya, aku mempunyai rumah yang sangat besar dan kenderaan yang serba mewah, namun tidak pernah aku menikmati makanan sebagaimana petani tadi menikmatinya,”. Begitu lah Allah yang Maha Besar membagi-bagikan nikmatNya.

Ketika si miskin sedang berdengkur dalam tidur yang nyenyak di rumah serba sederhananya, entah berapa ramai orang-orang kaya yang masih terjaga memikirkan hal dunia di atas tilam yang empuk. Ketika mana si miskin sedang enak menikmati sebungkus nasi yang dibalut dengan daun pisang, entah berapa ramai orang yang kaya tidak dapat menikmati makanan yang lazat yang terhidang.

Siapa yang dihidangkan makanan yang sedap dan lazat, lidahnya belum tentu dapat menikmati kelazatan makanan tersebut. Sesiapa yang dikurniakan rumah yang serba mewah, belum tentu dikurniakan kenikmatan tinggal di dalamnya.

Sekali lagi Islam tidak memusuhi harta, namun manusia hendaklah tahu bersyukur atas segala kurniaan Allah SWT kepadanya. Cuma perlu kita fahami bahawa tujuan makanan dan tempat tinggal yang mewah itu hanyalah kesedapan dan kenikmatan. Tidak semua yang memiliki kemewahan, dapat menikmatinya, dan tak semua yang tidak memilikinya, akan terhalang merasai kenikmatannya. Begitulah kuasa Allah yang Maha Besar.

Jadi, kita sebagai hambaNya yang hina, perlulah senantiasa bersyukur atas segala nikmat yang diberikannya. Ingatlah, rezeki itu bukanlah semata-mata wang ringgit dan harta kekayaan, sihat itu rezeki, bahagia itu rezeki, kelapangan masa itu rezeki, disayangi itu rezeki, malah, apa jua yang diberikan kepada kita itu dinamakan rezeki. Janganlah kita sesekali sombong dengan manusia hanya kerana kita diberikan nikmat yang lebih, dan jangan sesekali berburuk sangka kepada Allah dengan tidak mensyukuri nikmatnya.

Sesungguhnya kekayaan itu bukanlah terletak pada banyaknya wang dan harta, tetapi kekayaan itu adalah kekayaan dan ketenangan jiwa. Sama-sama kita muhasabah diri.

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Islamik

Ini Sebab Rasulullah Menyuruh Kita Bersihkan Tempat Tidur Sebelum Duduk Atau Baring

Published

on

Ini Sebab Rasulullah Menyuruh Kita Bersihkan Tempat Tidur Sebelum Duduk Atau Baring

Sudahkah kita membiasakan diri mengibaskan tempat tidur dengan kain atau sarung sebelum kita duduk dan tidur di atas katil kita? Tentunya sambil mengucapkan BISMILLAH.

Ternyata ada fakta saintifik di sebaliknya sunnah bersihkan tempat tidur yang tentu sahaja pada kesihatan tubuh kita. Juga apakah ada rahsia lain yang berkaitan dengan alam ghaib mengenai hal ini?

Oleh sebab itu jangan sampai kita meremehkan sunnah bersihkan tempat tidur sebelum tidur ya Dari sahabat Abu Hurairah ra Rasulullah Shallahu ‘alaihi wasallam bersabda

“Apabila salah seorang dari kalian hendak berbaring di tempat tidurnya hendaklah ia kibas-kibas tempat tidurnya itu dengan sarungnya. Kerana dia tidak tahu apa yang terjadi pada tempat tidurnya setelah ia tinggalkan sebelumnya.”

(HR Bukhari Muslim) Hadis lain sebagai tambahan “Bagi orang yang bangun dari tempat tidurnya kemudian kembali lagi maka dianjurkan untuk mengibasinya kembali.” (Sebagaimana hadis riwayat Tirmidzi. 3410)

Sekurang-kurangnya ada dua alasan penting yang menyebabkan kita perlu bersihkan tempat tidur dengan mengibaskan kain sarung ke atas tilam yang akan kita tiduri:

1. Adanya kuman penyakit yang hinggap di tilam, bantal dan selimut yang kita gunakan Bahwa setiap orang tidur di atas tilam pastinya ada sel-sel mati di tubuhnya yang berjatuhan di tempat tidur dan pada saat seseorang itu terjaga dari tidurnya sel-sel tersebut tertinggal di situ.

Ketika orang tersebut kembali tidur tapi tidak terlebih dahulu membersihkan tilam yang akan diduduki kemungkinan besar ada kuman tak terlihat yang memakan sel-sel mati tersebut di atas tilam, selimut dan bantal yang kita gunakan.

Oleh sebab itu sangat penting untuk mengibas atas katil terlebih dahulu untuk memastikan kuman tersebut hilang.

2. Adanya makhluk ghaib yang tidur di atas katil tersebut, yakni jin jahat atau syaitan Tidak ada satu tilam pun yang terbentang di dalam suatu rumah yang tidak ditiduri oleh manusia, kecuali syaitan akan tidur di atas tilam tersebut.

Orang yang beriman kepada yang ghaib pasti menyedari bahawa kita hidup bersama dengan makhluk ciptaan Allah yang lain yang tak terlihat mata kasar. Oleh sebab itu melakukan sunah mengibas-ngibaskan tempat tidur dengan sarung sebelum tidur sambil membaca Bissmillah insyaaAllah mampu menghindarkan kita dari godaan syaitan yang terkutuk. Sunnah yang mudah namun berfadilat besar. Wallaahualam.

Sunnah sebelum tidur kita bersihkan tempat tidur:

Continue Reading

Islamik

Nikahi Seorang Pel4cur, Lelaki Ini Nak Merubahnya Jadi Baik Tapi “Saya Pulang Ke Rumah Dan Terdengar Suara Lelaki Dari Dalam Bilik Saya”

Published

on

Nikahi Seorang Pel4cur, Lelaki Ini Nak Merubahnya Jadi Baik Tapi “Saya Pulang Ke Rumah Dan Terdengar Suara Lelaki Dari Dalam Bilik Saya”

Jakarta: Bagaikan kisah dalam drama televisyen, seorang lelaki di Lumajang, Jawa Timur sanggup menikahi seorang pekerja s*ks.

Lelaki itu mengambil keputusan sedemikian kerana percaya wanita dicintainya itu bakal berubah menjadi individu yang lebih baik.

Namun, impiannya musnah dalam sekelip mata selepas menyaksikan kecurangan isteri di hadapan matanya sendiri.

Tribun News melaporkan semuanya terbongkar selepas lelaki itu menemui isteri dan teman lelaki wanita itu dalam bilik rumah mereka.

Ketika itu, isterinya dalam keadaan tanpa seurat benang. Berang dengan apa yang dilihatnya menyebabkan lelaki terbabit bertindak menghayunkan sabit yang ada bersamanya ke arah teman lelaki isterinya.

“Selesai menebas rumput, saya pulang ke rumah dan terdengar suara lelaki dari dalam bilik saya.

“Saya masuk ke bilik untuk memeriksa dan menemui isteri bersama lelaki lain tanpa berpakaian.

“Tanpa berfikir panjang, saya terus hayunkan sabit kepada lelaki terbabit hingga terkena kepalanya ,” kata lelaki itu.

Susulan kejadian, dia cuba melarikan diri, tetapi gagal apabila ditahan polis. Jurucakap Polis Lumajang, Masykur berkata, insiden itu menyebabkan mangsa cedera pada bahagian kepala dan tangan.

Keadaannya stabil dan dia dirawat di Hospital Bhayangkara.

“Siasatan awal mendapati suspek bertindak mengikut emosi dan dia ditahan untuk siasatan lanjut,” katanya.

Beliau berkata, lelaki itu akan didakwa dan berdepan hukuman penjara maksimum lima tahun kerana menyebabkan kecederaan terhadap mangsa.

Dalam pada itu, Ketua Polis Kunit, Hariyono mengesahkan bahawa isteri suspek adalah bekas pekerja s*ks.

Continue Reading

Islamik

“Eh, Ikut Neelofa Ke, Baguslah”Pakai Tudung Labuh, Ifa Raziah Nafi Sudah Berhijab

Published

on

“Eh, Ikut Neelofa Ke, Baguslah”Pakai Tudung Labuh, Ifa Raziah Nafi Sudah Berhijab

Selebriti versatil, Ifa Raziah berkongsi foto memakai niqab menerusi akaun Instagramnya Jumaat lalu. Hal itu membuat banyak pihak yang berpendapat Ifa sudah menukar penampilannya dengan menutup aurat.

Malah menerusi pemerhatian Gempak di ruangan komen entri berkenaan, ramai pengikut Ifa berasa gembira melihat ‘Diva’ kesayangan ramai itu menutup aurat dengan sempurna.

Pada masa yang sama, ada juga warganet yang menganggap Ifa mengikut jejak hos dan pelakon popular, Neelofa yang kini telah berniqab.

Meski demikian, setelah sempat memuat naik fotonya menggenakan niqab, Ifa kemudian kembali mempamerkan penampilannya seperti biasa.

Ketika dihubungi Gempak sebentar tadi, Ifa menjelaskan kekeliruan netizen mengenai penampilannya. Sambil memberitahu dirinya masih belum berpenampilan menutup aurat, Ifa menafikan perkongsiannya itu dipengaruhi oleh hijrah Neelofa.

Menurutnya, dia sering berkongsi foto menutup aurat pada setiap hari Jumaat dan berhijab sepanjang bulan Ramadhan.

“Perkongsian itu tidaklah mengikut Neelofa, tetapi kepada mereka yang mengikuti saya di media sosial, tentu mereka tahu yang saya selalu berkongsi foto menutup aurat setiap hari Jumaat.

“Selain itu, saya juga akan bertudung pada setiap bulan Ramadan hingga 10 Syawal, ataupun sepanjang saya pergi umrah, saya akan berhijab.

View this post on Instagram

Salam Jumaat Yg Barakah👍 . . Syukur Alhamdulillah🤲 Nikmat yang diberi, semoga Hari Jumaat yang Mulia ini menjadi hari yang penuh bermanfaat untuk kita dekatkan diri dengan Allah SWT . Jom kuruskan badan untuk beribadah kerana ia adalah HIJRAH. Lakukan amalan dan niat yang mulia, Semoga segala urusan kita pada hari ini dipermudahkan dan diberi kekuatan semangat untuk terus kurus😉 . Hanya amalkan 1 sachet SOLID MOLID setiap pagi semasa sarapan ya! . . 📲 WS no dibawah untuk pembelian wasap.my/60193722975 wasap.my/60193722975.. . . #ifaraziah #missdiva #serifabeauty #soliddiva #solidmolid #solidbeauty #solidberry #missdivaglow #diet #missdivashine #slimming #detox #stokistwanted #agentwanted #dropshipwanted #kuruscantiklentik #viral #fyp #malaysiaonlineshop #onlineshopping #Shopee #tiktok #ceo #trending #skincare #beautiful #pukpukpukk #malaysia #singapore

A post shared by MISS DIVA IFA RAZIAH (@ifa_raziah) on

“Walaupun saya belum berhijab sepenuhnya, tetapi sekurang-kurangnya saya menghormati hari Jumaat dan bulan Ramadan yang mulia,” katanya.

Dalam pada itu, Ifa juga mengatakan dirinya dalam proses untuk berubah ke arah yang lebih baik. Sebagai manusia biasa, tak ada orang yang tidak ingin berubah demi kebaikan, katanya.

“Sesiapa yang nak ikut perkara baik, baguslah, saya cuba berubah secara perlahan.

“Doakan yang baik-baik, bagi saya, apa jua yang kita lakukan, yang penting adalah nawaitu kita,” katanya lagi.

Continue Reading

Trending