Oops! It appears that you have disabled your Javascript. In order for you to see this page as it is meant to appear, we ask that you please re-enable your Javascript!

Benarkah Allah SWT Akan Menganugerahkan Anak Di Syurga Bagi Yang Mandul? Ini Jawapannya..

Seorang wanita akan merasa sempurna jika ia sudah melahirkan, baik secara normal ataupun caesar. Namun, tak semua wanita dapat merasakan kurniaan luar biasa ini. Terdapat beberapa wanita yang sudah menikah bertahun-tahun tapi dia juga tidak dikurniakan anak juga. Lalu apa yang seharusnya dilakukan oleh wanita mandul ini?

Bagi yang mandul, Allah akan menyiapkan anak di syurga sehingga kita tidak perlu bersedih hati akan ketentuan Allah. Allah lebih mengetahui apa yang terbaik untuk umat-Nya dibanding kita sendiri. Setiap ketentuan Allah pasti menyimpan hikmah yang dapat dijadikan pelajaran untuk hidup lebih baik lagi.

Saat Allah tidak menghendaki anak hadir di tengah-tengah pernikahan, maka janganlah bersedih kerana Allah telah menyediakan gantinya di syurga nanti. Inilah rahsia Allah akan menyiapkan anak di syurga bagi yang mandul.

Sebuah dalil menjelaskan bahawa seorang mukmin yang sangat menginginkan anak tapi tidak kunjung mendapatkannya, di syurga nanti dia akan mengandung, menyusui, dan membesar hanya dalam sekejap, seperti apa yang dia inginkan.

Ada wanita yang bertahun-tahun belum ditakdirkan memiliki keturunan. Dan dia sangat merindukan sekali dengan kehadiran bayi di rumahnya.

SEBAGAI HIBURAN

Ketika Allah tidak menghendaki buah hati hadir di tengah-tengah kita saat ini, janganlah risau sesungguhnya Allah telah menyiapkan gantinya di syurga kelak. Dari Abu Sa’id Al-Khudri radhiyallahu ‘anhu, ia berkata bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

Dari hadis di atas, kebanyakan ulama berpendapat bahawa bagi yang menginginkan anak namun tidak mendapatkannya di dunia, maka dia akan mendapatkannya di surga. Sedangkan ulama lain berpendapat bahawa di syurga memang ada jima’ (hubungan intim), namun tidak menghasilkan anak atau keturunan. Inilah pendapat yang diriwayatkan dari Thawus, Mujahid, dan Ibrahim An-Nakha’i.

Dalil dari pendapat kedua di atas adalah hadits dari Abu Razin Al-Uqailiy radhiyallahu ‘anhu, dari Nabishallallahu ‘alaihi wa sallam, beliau bersabda,

Ibnul Qayyim sampai-sampai menjelaskan, “Syurga bukanlah negeri untuk menghasilkan keturunan. Syurga adalah negeri yang tetap dan kekal di dalamnya. Orang yang berada dalam syurga tidak mengalami kematian dan tidak pula menghasilkan keturunan untuk menggantikan yang mati.” (Haadi Al-Arwah, 1: 173)

Namun cara kompromi yang baik dari dua dalil yang kelihatan kontradiksi di atas adalah seperti yang dikatakan oleh Al-Munawi berikut.

Al-Munawi menjelaskan dalam Faidh Al-Qadir (6: 335) bahwa, “Hadis tersebut tidak bertentangan dengan hadis Al-Uqaili dengan sanad shahih

“Sesungguhnya di surga itu tidak ada anak kecil.” Kerana itu, bagi orang yang tidak menginginkannya, dia tidak akan melahirkan anak. Namun apabila seseorang menginginkan anak maka akan seperti yang dijelaskan dalam hadis tersebut.”

Kerana memang di syurga, seseorang akan mendapatkan apa yang dia inginkan termasuk kerinduan mendapatkan anak. Dalam ayat disebutkan,

Semoga Allah memberikan yang terbaik untuk urusan dunia dan akhirat kita. Yang belum mendapatkan keturunan, moga Allah mudahkan atau ganti dengan yang lebih baik.

Add Comment