Connect with us

Islamik

Berpuasa Tapi Tidak Sembahyang

Published

on

“ADA ke orang yang puasa tapi tak sembahyang?”

“Kenapa dia boleh puasa tapi tak boleh sembahyang?”

“Dapat ke pahala puasa kalau dia tak sembahyang?”

Persoalan ini mungkin biasa kita dengar atau melihatnya sendiri. Ada orang yang berpuasa tetapi tidak sembahyang. Kita mungkin tertanya-tanya, bagaimana kedudukan puasa mereka sedangkan kewajipan yang lebih utama mereka tinggalkan. Sebenarnya, persoalan ini ada asasnya untuk ditanya. Bagi merungkaikannya, kita perlu merujuk semula kepada perbahasan ulama mengenai apakah hukum seseorang yang meninggalkan sembahyang.

Hukum tinggalkan sembahyang

Berdasarkan dalil-dalil daripada al-Quran dan hadis, ulama berbahas panjang mengenai persoalan apakah kedudukan seseorang yang meninggalkan sembahyang.

Pendakwah, Ustaz Razak Abdul Muthalib mengupas tajuk puasa tapi tidak sembahyang dalam ruangan yang terhad ini tidak memungkinkan untuk dinukilkan perbahasan tersebut secara terperinci. Ringkasnya, hukum yang diputuskan oleh ulama boleh dirumuskan seperti berikut:

“Jika seseorang meninggalkan solat dengan sengaja kerana dia menafikan kewajipan solat tersebut, maka sepakat ulama dia telah kufur dan murtad kerana mengingkari kewajipan salah satu daripada rukun Islam.

“Dan jika seseorang meninggalkan sembahyang kerana malas, maka ulama berbeza pandangan dalam hal ini:-

Pertama: Orang yang meninggalkan sembahyang wajib dihukum bunuh kerana dia telah dikira murtad. Ini adalah pendapat Imam Ahmad.

Kedua: Orang yang meninggalkan sembahyang dibunuh dengan hukuman had, tetapi tidak dihukum sebagai kafir. Ini adalah pandangan Imam Malik, Imam Syafie dan salah satu pandangan Imam Ahmad.

Ketiga: Orang yang meninggalkan sembahyang kerana malas adalah fasiq dan dia wajib dipenjarakan sehingga dia mahu menunaikan solat. Ini adalah pendapat mazhab Hanafi.

(Rujuk: Al-Mausu’ah Al-Fiqhiyah Al-Kuwaitiyah, 22/186-187),” katanya.

Menurut beliau lagi, jika dilihat hukum yang telah diputuskan oleh ulama terhadap orang yang tidak solat adalah amat berat. Ia hanya berlegar di antara sama ada menjadi kafir atau fasiq. Jika diambil hukum yang paling ringan pun sebenarnya ia sudah terlalu berat iaitu fasiq. Fasiq adalah seorang yang berterusan dalam melakukan dosa yang besar. Dosa besar tidak akan diampunkan melainkan dengan taubat nasuha.

Tidak ada kewajipan ibadah lain, jika seseorang Muslim meninggalkannya kerana malas, dibincangkan sampai ke tahap boleh jatuh kufur atau tidak. Misalnya, orang yang tidak berpuasa kerana malas, ulama tidak membahaskan sampai ke tahap adakah perbuatan tersebut boleh menjadikannya kufur atau pun tidak.

Tetapi, dalam kesalahan meninggalkan solat, hukumnya dibincangkan sampai ke tahap tersebut kerana adanya dalil-dalil yang khusus menyebut perihal perkara tersebut. Ini menunjukkan betapa kesalahan meninggalkan solat adalah amat berat dalam Islam.

Tidak solat bukan perkara remeh

DUKACITA dan teramat malang jika ada yang menganggap tidak solat adalah isu remeh temeh, tidak perlu diberi perhatian sangat dengan alasan perlu ditumpukan kepada isu lebih besar. Apa lagi isu yang lebih besar jika solat yang menjadi batas pembeza di antara iman dan kufur ini dianggap kecil.

Beliau menjelaskan, disebabkan perbezaan pandangan ini, ia membawa kepada perbezaan pandangan dalam menentukan kedudukan ibadah puasa yang dilakukan oleh orang yang tidak solat:

“Pertama: Puasanya tidak sah dan tidak diterima. Ini adalah pandangan ulama yang berpegang, orang yang tidak solat adalah kafir. Jadi puasanya tidak sah dan tidak diterima sehinggalah dia bertaubat dan kembali menunaikan solat. Kedua: Puasanya sah sekiranya ditunaikan bertepatan dengan rukun-rukun dan syarat-syarat yang ditetapkan di dalam hukum fiqh. Sah bermaksud dia tidak perlu mengulangi semula puasa tersebut.

“Tetapi, perlu diingat, ibadah yang sah tidak menjamin ia akan diterima ALLAH. Contohnya, seseorang yang menunaikan solat dengan perasaan riak. Solatnya adalah sah menurut hukum fiqh jika ditunaikan bertepatan dengan syarat dan rukun yang ditetapkan. Namun, solat tersebut tidak diterima kerana riak,” katanya.

Jadi, persoalan ini perlu difikirkan. Adakah puasa orang yang tidak solat diterima di sisi ALLAH sedangkan dia mengabaikan kewajipan ibadah yang lebih utama. Untuk apa kita berpuasa? Bukankah kita mengharapkan amalan tersebut diberi pahala dan diterima di sisi ALLAH?

Berpuasa tapi tidak solat?

Jika ditanya kepada orang yang berpuasa tetapi tidak solat, mengapa anda berpuasa? Sekiranya jawapannya ialah kerana puasa adalah rukun Islam yang diwajibkan oleh ALLAH ke atas orang Islam. Jadi, berpuasa demi menurut perintah ALLAH dan mengharapkan pahala dari-Nya. Beliau menambah, ini adalah kepercayaan yang betul. Kepercayaan yang betul mendorong untuk seseorang bertindak dengan betul. Oleh itu, kita boleh bertanya soalan berikutnya, tidakkah dia percaya dan sedar ALLAH yang menjanjikan ganjaran pahala berpuasa adalah ALLAH yang sama memerintahkan untuk solat.

“Tergamakkah kita melakukan amal kerana taat dan patuh kepada ALLAH sementara dalam masa yang sama kita pula ingkar dan enggan melakukan perintah yang lain?

“Islam dibina di atas lima rukun utama. Jika diibaratkan Islam sebagai rumah, maka tiang terasnya ada lima. Renunglah sabda Rasulullah SAW: “Islam dibina di atas lima perkara: pengakuan bahawa tidak ada tuhan yang layak disembah melainkan ALLAH dan Muhammad sebagai pesuruh ALLAH, menunaikan zakat, mengerjakan haji di Baitullah dan berpuasa di bulan Ramadan.” (Riwayat Muslim),” katanya.

Menurutnya, sekiranya kita diberi pilihan antara dua rumah yang sempurna binaannya dan yang tidak sempurna, mana satu yang kita pilih? Sudah pasti kita memilih rumah yang sempurna. Selain kelihatan cantik, rumah itu menjamin keselesaan dan keselamatan apabila didiami. Begitu juga jika ingin diibaratkan kepada seorang Muslim. Seseorang yang mengaku Muslim dan beriman ibarat manusia yang tidak sempurna jika kelima-lima teras tersebut tidak dimiliki. Hakikatnya dia tidak cantik walaupun berasakan dirinya cantik. Tidak sempurna walaupun berasakan dirinya sempurna. Tidak selesa dan selamat walaupun kelihatan dia dapat meneruskan kehidupannya dengan penuh kesenangan.

Inilah masa berubah

Sekiranya anda yang terbaca tulisan ini termasuk di antara golongan yang berpuasa tetapi tidak solat, teruskan puasa anda. Lakukan dengan berkualiti. Ikhlas kerana ALLAH dan ikuti sunnah Nabi SAW. Dalam masa yang sama, berusaha untuk sempurnakan keislaman dan keimanan anda. Seandainya puasa yang anda tunaikan semata-mata kerana patuhkan arahan ALLAH, ibadat solat lebih utama untuk dipatuhi. Tunaikan puasa dan dirikan solat. Jika anda ingin berubah, inilah masanya yang sesuai. Ramadan bulan orang ramai bergegas dan berebut melakukan kebaikan. Segera bertaubat dan kembali tunaikan solat.

Sekiranya anda sanggup berlapar dahaga menahan diri kerana ALLAH, apa pula yang menghalang anda bersolat? Berubahlah. Katalah sebelum ini anda tidak menjaga solat lima waktu, sekaranglah masanya untuk komited dengan solat. Jika sebelum ini anda tidak berhijab menutup aurat, sekaranglah masanya anda konsisten. Jika sebelum ini anda jauh dengan al-Quran, sekaranglah masanya anda hampirkan diri dengannya. Sebelum ini anda jarang solat berjemaah, sekaranglah anda mula latihkan diri beriltizam dengan solat jemaah. Jika anda sebelum ini janggal untuk hadir ke masjid, sekaranglah masanya untuk anda selalu imarahkan masjid. Jika sebelum ini anda jauh dengan agama, inilah masanya untuk anda hidup di atas landasan agama. Jadikan Islam sebagai cara hidup kerana Islam bukan hanya di masjid dan semasa Ramadan sahaja.

Percayalah, tidak akan rugi sedikit pun orang yang berubah ke arah kebaikan.

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Islamik

Allahuakbar! Cuaca Panas Tapi Ada Segumpal Awan Melindungi J3nazah Beliau

Published

on

Allahuakbar! Cuaca Panas Tapi Ada Segumpal Awan Melindungi J3nazah Beliau

Bismillah, Pemergian tokoh pendakwah tanah air Tuan Guru Dato’ Ismail Kamus mendapat liputan meluas media perdana dan dikongsi warganet di laman sosial. Apatah pmergiannya begitu baik sekali, meninggI pada hari Jumaat, penghulu segala hari dan di bulan ramadan, sebaik-baik bulan.

Sementara itu, seorang individu bernama Ustaz Halim Din telah menceritakan pengalaman luar biasa ketika menghadiri pengebvmian almarhum Dato’ Ustaz Ismail Kamus. Berikut perkongsian beliau;

Belum Terlambat rasanya untuk menceritakan sedikit pengalaman semasa hadir ke pengkebvmian Murabbi Ummah.. Almarhum Dato’ Ustaz Ismail Kamus pagi tadi. Selama ini saya hanya membaca dan mendengar cerita tentang arwah Tuan Guru Nik Aziz dan Tuan Guru Haron Din. Tapi harini, bersaksi mata kepala sendiri.

Suasana redup dari awal pagi sehingga lah solat jnzah yang hanya dibenarkan ahli keluarga untuk solatkan jnzah Almarhum Ustaz Ismail Kamus. Semasa di tanah perkubvran pula, matahari mula memancarkan teriknya..sehinggalah van jnzah tiba.. kelihatan satu ketulan awan yang menutupi panas matahari mengiringi jnzah Almarhum…

Awan tersebut terus melindungi cahaya matahari sehinggalah jnzah diturunkan ke Iiang Iahad dan kedengaran tukang gali kubvr meminta untuk dihulurkan papan untuk menutupi Iiang Iahad, kemudian barulah awan tersebut beredar membiarkan terik matahari memancar ke bumi.

Alhamdulillah, Allah berikan peluang untuk melihat kebesaranNYA bagi balasan kepada hamba2 yang sentiasa patuh dan mulut yg sentiasa menitipkan nama kebesaranNYA, berjuang diatas jalanNYA, dan berdakwah menyebarkan agama yang suci..

Subhanallah.. tak henti2 mulut ini bertasbih memuji kebesaran sang pencipta.. Hampir juga menitis air mata mengenang bagaimana pula jika waktu kita tiba kelak.. Allaaaahuuakhbar!!

Berikut 10 mutiara kata Tuan Guru Ustaz Ismail Kamus untuk pedoman semua. Dikumpulkan oleh : Zaim Zin.

  1. “Jangan jadi macam burung unta. Burung bukan, unta pun bukan. Sama macam manusia, nak kata islam pun bukan, bukan islam pun bukan. Waktu nikah islam, m4ti pun ikut islam. Tapi, masa hidup tak nak ikut islam”
  2. “Bila kita tidur, jantung kita jalan. Bila kita berlari, jantung kita jalan. Bila kita berhenti, jantung kita jalan. Bila jantung kita berhenti, kita jalan”
  3. “Azan bermula dengan Allahuakhbar untuk menyatakan pada kita bahawa yang sebenarnya Allah lah yang Maha Besar. Diikuti dengan pengakuan tuhan yang wajib disembah ialah Allah dan akui nabi Muhammad sebagai nabi Allah. Lepas tu baru laungan ajak solat”
  4. “Ketika azan subuh kedengaran, berapa ramai yang hatinya tersentak untuk solat berjemaah? Berapa ramai yang melihat jemputan bilal tu sebagai jemputan akhirat?”
  5. “Solat adalah kerehatan. Pasal ketika solat sepatutnya kita lupakan ker3sahan, kerisauan dan kepenatan dunia ni”
  6. “Barangsiapa menanam padi, lalang akan tumbuh. Barangsiapa menanam lalang, padi tak akan tumbuh. Kalau cari akhirat, dunia akan dapat tetapi kalau cari dunia, akhirat tak akan dapat”
  7. “Ibadat jangan tunggu masa lapang. Kita yang melapangkan masa untuk ibadat”11) “Amalkan setiap hari, solat berserta solat sunat. Baca AlQuran (pagi Yasin, malam pula AlMulk, AsSajadah, dan AlWaqiah). Zikir Allah (100 kali), tahlil (300 kali), selawat (100-1000 kali), istighfar (100 kali) dan sedekah”
  8. “Sebenarnya duit yg kita derma itulah bahagian kita punya. Yang simpan dlm poket tu belum tentu lagi. Boleh jadi pomen punya, boleh jadi klinik punya, yg semestinya waris punya. Kita punya yg mana? Yg kita sedekah itulah yg kita punya”
  9. “Naik sampan kecil pun laut berombak, naik kapal besar pun tetap laut itu berombak. Adakah kita mengelak ombak Tuan-tuan? Tidak, kita tetap belayar lautan berombak itu. Begitulah juga dalam perkahwinan, ada masalah jangan lari, lalui ombak yang tetap berombak itu”
  10. “Beruk atas pokok, kalau angin ribut kencang lagi kuat dia peluk pokok tu. Tapi kalau angin sepoi-sepoi, boleh tertidur dan silap-silap jatuh beruk dari atas pokok. Dalam perkahwinan, jangan keras-keras, cakap kena lemah lembut. Para suami, ingat falsafah beruk ni”
Continue Reading

Islamik

Allahyarhamah Nurul Huda, Pelajar Malaysia Pertama Disemadikan Di Maqam Para Auliya Mesir

Published

on

Allahyarhamah Nurul Huda, Pelajar Malaysia Pertama Disemadikan Di Maqam Para Auliya Mesir

Terpanggil untuk menulis. Kemat1an kali ini sungguh istimewa bagi semua, bagai dibaratkan sepasang ibu bapa melepaskan anak pergi menghadap Syurga. Itulah yang terpapar daripada kisahnya begitu halus Allah atur. Indah tak terkata. Terkejut pun ada, hingga kata kata terakhir adalah macam tak percaya.

Apabila baru sehari kembali berpijak langkah untuk meneruskan baki pengajiannya di Mesir. Dia disahkan men1nggal dunia. Selepas mengadu sedikit sesak nafas. Mungkin itulah aj4lnya. Namun bagi ibu bapa sudah pasti merelakan perpisahan itu dibaratkan melepaskan anak mereka untuk ke Syurga. Syurga ilmu. Syurga mujahadah.

Setelah hampir 6 bulan bersama cuti di Malaysia. Rindu sudah pasti sedikit terubat setelah 2 tahun tidak balik ke Malaysia. Melepaskan anaknya di airport baru ini mungkin amat mengujakan. Gembira sudah pastinya. Anak nak sambung pengajiannya. Nak jadi alimah.

Tapi itulah janji Allah saat ajal sudah tiba. Allah menjemputnya dengan sangat teliti. Ibarat menyambut kedatangan jasad arw4h dengan sangat baik. Disemadikan di bumi Para Ambi’ak. Malah paling istimewa arw4h dikembumikan di sekitar maqam para auliyak. Masyaallah.

Apa yang dilihat, amalan arw4h sangat luar biasa. Amalan Sunatnya dia jaga rapi. Apatahlagi amalan wajib sudah semestinya lebih lagi.

Melalui pengalaman kami bermusafir ke Kelantan selepas berkuarant1n di Hotel Ibis KL. Sepanjang perjalanan itu saya diberi kesempatan berada di seat sebaris dengan arw4h. Dia duduk ‘double seat’
Saya seat single ditengah dikosongkan untuk sosial distancing. Apa yang dilihat amalannya sungguh menakjubkan.

1) Melazimi Ratib Al-Haddad.
2) Suka berqasidah sepanjang perjalanan.
3) Tasbih sentiasa di tangan.

Paling terkejut apabila tahu dari status cerita kawan kawannya, arw4h merupakan seorang yang sangat suka LAZIMI TAHAJJUD. Jarang miss.
4) Suka berdamping dengan al-Quran.
5) Solat awal waktu berjemaah di Surau Wisma.

Maka tidak dinafikan pemergiannya ada satu rahmat kepada keluarganya. Mendapat sinar gembira anaknya dimasukkan ke Syurga. Itulah yang disebutkan oleh Rasulullah;
من عاش على الشيء مات عليه
Siapa yang hidup di atas sesuatu kebaikan, mat1nya di atas kebaikan yang dia suka lakukan.

وكفى بالموت واعظة
Cukuplah kemat1an itu pengajaran kepada kita.
من خرج في طالب العلم كان في سبيل الله حتى يرجع
Sesiapa yang keluar dalam menuntut ilmu maka dia berada dalam jalan Allah sehingga dia pulang.

من أحب الشيء بعث عليه
Sesiapa yang menyukai sesuatu dia akan dibangkitkan dengan kesukaannya.
عليكم بقيام الليل فإنه من دأب صالحين من قبلكم
Wajib (sunat muakkad) ke atas kamu berqiamullail. Sesungguhnya Qiamullail itu jejak langkah orang soleh sebelum kamu.

Kata ulamak, siapa yang suka berkhidmat untuk agama dan apa yang kita suka itulah kita akan mat1. Kita akan mat1 di mana kita suka berulang alik. Kalau berulang alik ke masjid di tengah tengah tu kita akan mat1. Kalau ke tempat mengaji begitulah juga.

Begitulah kisah Sahabat Nabi SAW, Saidaina Umar mat1 dibun0h ketika solat. Saidina Othman, mat1 ketika membaca Al-Quran. Kerana amalan yang paling mereka suka buat itulah membentuk kemat1an yang mereka ukir.

Bukti kemat1annya dicem.burui ramai…

Meninggal di pagi Jumaat. Dikebumikan di sekitar maqam auliyak yang mana tidak pernah lagi pelajar Malaysia di kebum1kan di situ. Men1nggal semasa berkelana sedang bermusafir mencari ilmu di bumi Ambi’ak.

Berdasarkan hadis Nabi,
مَا مِنْ مُسْلِمٍ يَمُوْتُ يَوْمَ الْجُمُعَةِ أَو لَيْلَةَ الْجُمُعَةِ إلَّا وَقَاهُ اللَّهُ فِتْنَةَ القَبْرِ
“Tidak ada seorang muslim yang mati1pada hari Jumaat atau malam Jumaat melainkan dibebaskan oleh Allah SWT daripada f1tnah (az4b) kub0r”.

مَنْ مَاتَ لَيْلَةَ الْجُمُعَةِ أَوْ يَوْمَ الْجُمُعَةِ أُجِيْرَ مِنْ عَذَابِ القَبْرِ وَجَاءَ يَوْمَ القيامةِ وَعَلَيْهِ طَابِعُ الشُّهَدَاءِ
“Barangsiapa yang mat1 pada malam Jumaat atau hari Jumaat akan dibebaskan daripada az4b kub0r dan akan datang di hari Qiyamat dan padanya tanda sebagai seorang yang syah1d”.

Siapa yang menyaksikan kemat1an di depan mata dan mengambilnya sebagai pengajaran dalam meneruskan kehidupan dirinya dan mengamalkan kebaikan yang disebutkan merekalah golongan yang beruntung.

Namun bagi siapa yang tahu kemat1an itu bakal tiba,tapi hanya sekadar tahu tidak berfikir untuk berubah jadi baik. Maka dia adalah orang yang paling bod0h sekali. Kerana disebutkan dalam Hadis Rasulullah saw…

“Orang yang cerdik adalah yang melawan n4fsunya dan beramal untuk kehidupan setelah kemat1an, sedangkan orang bod0h adalah yang mengikuti hawa n4fsunya dan berangan kepada Allah dengan pelbagai angan-angan.”

Continue Reading

Islamik

Aster0id Setinggi Burj KhaIifa Dijangka Melintasi Bumi Ahad Ini

Published

on

Aster0id Setinggi Burj KhaIifa Dijangka Melintasi Bumi Ahad Ini

TuIar baru-baru ini am@ran daripada pihak N4SA yang mengatakan bahawa sebuah aster0id gerg@si dijangka bakal ‘terb@ng’ meIintasi bumi pada hujung minggu ini.

Lap0r The Sun, batu gerg@si tersebut bergerak dengan kelajuan lebih daripada 90,000 kph.

Lebih besar dari Burj Khalifa 

 

Bukan itu sahaja, saiz aster0id gerg@si itu juga adalah berukuran 820 meter panjang yang bersamaan dengan 2,690 kaki lebih besar daripada saiz bangunan tertinggi di dunia iaitu Burj Khalifa!

Fulamak, besar tu! 

Menurut pihak pengesan N4SA, asteroid yang diberi nama sebagai 2000 W0107 itu dijngka bakal bergerak melintasi bumi pada Ahad ini.

Tak hent@m bumi, jarak 4.2 juta km dari bumi

Walau bagaimanapun, ia diramalkan tidak akan menghent4m pIanet bumi sebaliknya hanya bergerak melintasinya pada jarak yang selamat iaitu pada jarak 4.2 juta kilometer.

Walaupun jarak itu dikatakan sejauh 11 kali jarak antara bumi dengan bulan, namun ia sebenarnya berada dalam keadaan yang agak dekat menurut istilah jarak dalam ruang angkasa.

N4SA telah mendedahkan bahawa apa-apa sahaja ‘objek’ yang melepasi planet bumi pada jarak antara 190 juta kilometer, maka ia dikelaskan sebagai ‘Near Earth Object’ (NEO).

Ditemui 20 tahun yang lalu

Asteroid ini telah berjaya dijejaki oleh ahli astronomi di New Mexico pada 29 November 2000 iaitu kira-kira 20 tahun yang lalu.

Pihak N4SA telah sentiasa mengesan keberadaannya di ruang angkasa sejak daripada awal penemuannya

Lintas bumi pada pagi Ahad, 29 November

 

Selain itu, batu angkasa itu juga dijangka bakal bergerak berhampiran dengan bumi kira-kira jam 10.09 pagi GMT pada 29 November ini.

Ini bermakna, lintasan batu gerg@si 2000 W0107 ini ‘jat0h’ pada tarikh yang sama penemuannya pada kali pertama iaitu kira-kira 20 tahun yang lalu.

Wah, dah boleh sambut anniversary yang ke-20 tahun. Nasib baik tak hent@m bumi, boleh kiamat kalau kena tu. 

Continue Reading

Trending