“BiIa Berdoa Nampaklah Air Mata Dia Jatuh” – lbu Sebak Iihat Anak Johan Tilawah HiIang Penglihatan

“BiIa Berdoa Nampaklah Air Mata Dia Jatuh” – lbu Sebak Iihat Anak Johan Tilawah HiIang Penglihatan

WALAUPUN sedang berju4ng meIawan knser ol0tak, johan Tilawah al-Quran Peringkat Kedah 2018 ini tidak menjadikan peny4kit itu sebagai halangan untuk berpuasa penuh pada Ramadan kali ini. Muhammad Azwar Mohd Ariff, 12, yang disahkan mengh1dap peny4kit tersebut sejak 21 Oktober tahun lalu sama sekali tdak mahu meninggaIkan ibadat tersebut.

Ibunya Che Anisah Md Saad, 43, ketika dihubungi mStar memberitahu anak ketiganya itu tetap mahu berpuasa meskipun dalam keadaan kesihatannya yang tidak begitu mengizinkan. “Hari ni dah masuk hari ketujuh kita berpuasa, Alhamdulillah dia tak pernah tinggal lagi. Setakat ini dia berjaya puasa penuh.

“Cuma hari pertama kedua dia kata ped1h perut tapi sekarang dah biasa. Masa tu dia kata dia doa banyak-banyak pada Allah supaya dia dapat berpuasa penuh. Azwar berjaya berpuasa penuh dan tidak tinggal solat meskipun tidak begitu sihat.

“Dia dari umur enam tahun tak tinggal puasa. Itu yang rasa macam dia tak boleh nak tinggal. Alhamdulillah nampak dia sihat dan ceria, malah tak mengadu s4kit apa-apa,” katanya. Malah kata ibu kepada lima anak itu, Muhammad Azwar atau lebih mesra disapa Azwar tetap bersolat seperti biasa.

“Dia solat macam biasa… Alhamdulillah tak pernah tinggal. Kalau dulu masa berkerusi roda dia solat sambil baring dan duduk. “Bila dia berdoa tu nampaklah air mata dia jatvh. Solat, kesabaran dan reda dia yang membuatkan dia kuat dan bersemangat meIawan peny4kitnya itu,” katanya.

Jelas Che Anisah, Azwar tidak lagi pergi ke sekolah kerana masaIah pengIihatan yang dial4minya sebelum pemb3dahan pada 23 Oktober lalu ditambah pula dengan pergerakannya yang lem4h dan terhad. “Bila start s4kit Ogos tahun lalu, dia sempat pergi sekolah dua minggu sahaja. Lepas tu sampai sekarang tak sekolah.

“Dia tak boleh nampak sepenuhnya cuma nampak bayang-bayang. Penglihatan dia jadi kabur dua minggu sebelum pemb3dahan,” katanya.

Susulan itu, Azwar berdepan kesukaran untuk membaca al-Quran yang sebelum ini menjadi amalan hariannya. “Dia hanya nampak bayang-bayang… samar-samar. Kalau baca Quran, baca buku memang tak boleh sebab tak nampak. “Jadi sekarang banyak masa dia habiskan dengan dengar audio bacaan al-Quran. Insya-Allah bila dia sembuh nanti akan hantar dia belajar Braille,” katanya.

Ditanya mengenai perkara dirindui Azwar ketika ini, Che Anisah berkata anaknya itu amat merindui bacaan al-Quran. Dia selalu beritahu bila dia dah nampak macam dulu, dia nak tengok dan baca al-Quran. Dia juga nak tengok muka Ummi, Abi, doktor dan jururawat yang mer4wat dia.

Dia juga mahu ke Makkah bersama keluarga. Semoga harapannya itu tercapai dengan izin Allah. CHE ANISAH MD SAAD Ibu pes4kit knser 0tak. “Dia memang rindu nak baca dan pegang Quran sebab sekarang dia mampu pelvk dan c1um Quran, tapi nak baca tak boleh.

“Bila bulan puasa macam ni dia memang selalu baca Quran. Dah jadi rutin harian dan waktu puasa,” katanya. Che Anisah yang juga guru Kelas Al-Quran dan Fardu Ain (Kafa) di Madrasah Ar Rahmaniah di Seberang Pekan Sik, Kedah berharap Azwar segera pulih dan dapat melihat semula.

“Saya mohon orang ramai doakan dia terus kuat dan smbuh sepenuhnya. Dia selalu beritahu bila dia dah nampak macam dulu, dia nak tengok dan baca al-Quran.

Che Anisah berkata d0ktor tidak memaklumkan tahap knser yang menyer4ng anaknya itu cuma mended4hkan ketvmbuhan dalam 0taknya lebih kurang 18 milimeter (mm). Katanya, Azwar juga telah menj4lani pemb3dahan otak pada 23 Oktober tahun lalu bagi membvang cecair dan mengambil sampel k4nser tersebut.

Buat masa ini, Che Anisah berkata Azwar kerap berulang-alik ke h0spital setiap bulan untuk menerima r4watan susulan di H0spital Pulau Pinang dan H0spital Sultanah Bahiyah di Alor Setar. “Saya akan pergi bersama suami sebab saya tak pandai memandu. Sebulan sekali r4watan susulan di H0spital Pulau Pinang lepas tu bawa juga ke H0spital Sultanah Bahiyah untuk periksa mata dan kepala.

“Kalau dulu banyak di H0spital Pulau Pinang sebab kena jal4ni r4watan k1moterapi dan rad1oterapi di situ. Sekarang dah habis dua-dua cuma perlu buat r4watan susulan,” katanya.

Sumber: mStar

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*