Kisah Yang Jarang Kita Dengar tentang Pemimpin Tertinggi N@zi, Adulf Hittler

Apa yang anda akan baca di sini adalah e-mel yang diterima daripada rakan yang menerima e-mel dari Arab Saudi …kemudian dia terjemahkan ke dalam Bahasa Melayu dan di sini saya kongsikan kepada anda semua.

E-mel berbunyi..Rasa hormat saya kepada lelaki agung, Adolf Hitler, semoga ada sepertinya pada zaman ini …

Saya bercakap dengan ahli keluarga yang sedang menyelesaikan tesis PhD dan saya sangat terkejut apabila dia menyatakan tesisnya berkaitan dengan Adolf Hitler, pemimpin Nazi.

Maka aku katakan padanya “Takkan dah habi semua tokoh Islam di dunia ini sehingga kamu memilih si bodoh ini dijadikan tajuk?” Dia ketawa dan bertanya apa yang aku tahu mengenai Hitler.

Aku kemudian menjawab bahawa Hitler adalah pembunuh yang membunuh secara berleluasa dan meletakkan orang Jerman di mengatasi segalanya …lalu dia bertanya di mana sumber saya. Saya menjawab sumber saya dari TV dengan pasti …

Kemudian dia berkata: “Baiklah, British telah melakukan yang lebih dahsyat daripada itu … orang Jepun pada zaman Emperor mereka pun sama …Tetapi mengapa dunia hanya menghukum Hitler dan memburukkan nama Nazi seolah-olah Nazi masih wujud hari ini telah sedangkan mereka melupakan apa yang salah British terhadap Scotland, salah orang Jepun kepada dunia, dan pihak Afrika Selatan salah pada orang kulit hitam mereka? ”

Aku lantas meminta jawapan dari beliau. Beliau menyambung : “Ada dua sebab –

1. Prinsip-prinsip Hitler mengenai agama Yahudi, Zionisme dan penubuhan Negara Israel. Hitler melancarkan Holocaust untuk menghancurkan orang Yahudi kerana dia percaya bahawa orang Yahudi suatu hari nanti akan menghancurkan dunia.

2. Prinsip Hitler yang berkaitan dengan Islam. Hitler telah mempelajari sejarah kerajaan dan bangsa sebelumnya, dan dia telah menyatakan bahawa ada tiga peradaban terkuat, yaitu Parsi, Roma dan Arabia.

Ketiga tamadun ini telah menguasai dunia untuk satu ketika dan Parsi dan Rom telah memperluas peradaban mereka hingga ke hari ini, sementara orang Arab lebih kepada persengketaan mereka sendiri.

Dia melihat ini sebagai masalah kerana orang Arab akan merosakkan Tamadun Islam yang dilihatnya begitu hebat suatu ketika dahulu.

Kerana mengagumi Tamadun Islam, dia mencetak risalah yang berkaitan dengan Islam dan menyebarkannya kepada tentera Nazi semasa perang, bahkan kepada tentera bukan Islam.

Dia juga telah memberi peluang kepada tentera Muslim Jerman untuk menunaikan solat ketika waktunya tiba di mana saja ..malah tentera Jerman pernah bersolat di dataran Berlin dan Hitler ketika itu menunggu sehingga mereka selesai solat berjemaah untuk menyampaikan ucapannya …

Hitler juga sering bertemu dengan para Ulamak dan meminta pendapat mereka dan belajar dari mereka mengenai agama dan kisah para sahabat dalam mentadbir…

Dia juga meminta para Syeikh untuk mendampingi tenteranya untuk berdoa untuk orang bukan Islam dan memberi semangat orang Islam membunuh orang Yahudi …

Semua maklumat ini adalah hasil kajian sejarah yang dilakukan oleh saudaraku untuk tesis PhD beliau dan dia meminta saya untuk tidak menokok tambah apa-apa supaya tidak menyusahkan untuk beliau membentangkannya nanti.

Dia tidak mahu saya mencampurkan bahan dari internet kerana saya bukan pakar dalam bidang sejarah. Tetapi gambar di sini sudah lama tersebar dan semua orang dapat melihatnya di internet.

Saya juga berusaha sebaik mungkin untuk mencari maklumat tambahan di internet dan menemui beberapa perkara:

1: Pengaruh Al-Quran di dalam ucapan Hitler.
Ketika tentera Nazi tiba di Moscow, Hitler berhajat menyampaikan ucapan. Dia memerintahkan penasihatnya untuk mencari kata-kata pembuka yang hebat tidak kira dari kitab agama, kata-kata ahli falsafah atau dari bait syair. Seorang sasterawan Iraq yang tinggal di Jerman mencadangkan ayat Al-Quran:

(اقتربت الساعة وانشق القمر) bermaksud : Telah hampir Hari Kiamat dan bulan akan terbelah…

Hitler berasa kagum dengan kalimat ini dan menggunakannya sebagai kalam pembuka dan isi ucapannya. Memang para ahli tafsir menghuraikan bahawa ayat tersebut bermaksud kehebatan, kekuatan dan memberi maksud yang mendalam.

Ini dinyatakan oleh Hitler dalam bukunya Mein Kampf yang ditulis di penjara bahawa banyak aspek tindakannya berdasarkan ayat-ayat Al-Qur’an, terutama yang berkaitan dengan tindakannya terhadap orang-orang Yahudi …

2. Hitler bersumpah dengan nama Allah yang Maha Besar

Hitler telah memasukkan sumpah dengan nama Allah yang Maha Besar dalam janji ikrar ketua tenteranya yang akan lulus dari akademi tentera Jerman.

” Aku bersumpah dengan nama Allah (Tuhan) yang Maha Besar dan ini ialah sumpah suci ku,bahawa aku akan mentaati semua perintah ketua tentera German dan pemimpinnya Adolf Hitler, pemimpin bersenjata tertinggi, bahawa aku akan sentiasa bersedia untuk berkorban dengan nyawaku pada bila-bila waktu demi pemimpin ku”

3. Hitler telah menolak untuk minum bir (arak) pada ketika beliau gementar dalam keadaan Jerman yang agak goyah dan bermasalah. Pada Ketika itu para doktor menyarankan agar dia minum bir sebagai ubat dan dia menolak, sambil mengatakan, Bagaimana anda ingin suruh seseorang itu minum arak untuk tujuan perubatan sedangkan beliau tidak pernah seumur hidupnya menyentuh arak?”

Ya, Hitler tidak pernah menjamah alkohol sepanjang hayatnya … minumannya yang biasa adalah teh menggunakan sachet khas …

Bukan tujuan penulisan ini untuk mempertahankan apa yang dilakukan oleh Hitler, tetapi untuk menyingkap apa yang disembunyikan oleh Barat. Semoga kita semua mendapat manfaat.

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*