Connect with us

Luahan

rumahtangga saya diuji dengan kecurangan saya bila saya dah terlanjur dengan suami orang menyesal tak terkata hanya allah saje yang tahu pada masa tu

Published

on

rumahtangga saya diuji dengan kecurangan saya bila saya dah terlanjur dengan suami orang menyesal tak terkata hanya allah saje yang tahu pada masa tu

Aslm min tolong hidekn acc fb saya.saya seorang isteri surirumah sepenuh masa. Anak dah 5 orang. Saya kwin dah lama bersama suami saya. Macam2 dugaan pahit manis susah senang bersama2. Bole dikatakn dari segi nafkah zahir dan batin suami seorang yang bertanggung jawab. segala perbelanjan semue saya yang urus. Duit2 semue saya yang control. Semue harta dibeli suami diletak kan di atas nama saya dan anak2.

Tak ade satu pon harta atas nama suami. masalahnye disini suami saya selalu ade perempuan. bile saya dapat tahu tentang perempuan tu. Suami saya just cakap saje suke2. dan suami saya putus kan hubungan dengan perempuan tu. Suami saya pernah luahkan hasrat kat saya agar saya ni jadi seorang isteri yang romantik. itu yang suami saya nak kan tapi sayag tak bole nak romantik kat suami saya dan saya tak pernah nak cube jadi seorang isteri yang romantik. hati saya jadi keras dan ego.

Sehingga lah rumahtangga saya diuji dengan kecurangan saya dengan suami orang. Saya dah terlanjur dengan suami orang. menyesal tak terkata hanya allah saje yang tahu pada masa tu. saya berdosa besar pada suami. saya sujud minta ampun pada suami dan merayu agar suami saya tak ceraikn saya dan saya rela bermadu menyuruh suami saya kawin lain tapi suami tak mau. Suami ampun kan saya demi anak2 dan terima saya kembali semula walau saya tahu bukan senang seorang lelaki dpt menerima nye. saya dpt merasakan yang suami kemurungan dan kesedihan pada masa tu. bertahun juge suami memendam rasa. dekat 10 tahun.

Saya tak henti berdoa agar allah ampuni dosa2 saya dan lembut kn hati suami alhamdulilah allah makbul kn doa saya. Kini rumah tangga saya diuji lg suami pula curang n terlanjur dengan perempuan. suami merayu2 dan menangis kat saya dan suami pastikn yang prempuan tu cuma nak perangkap jer dan suami berjanji tak akan ade sebarang hubungan lg dengan perempuan tu tapi hati saya dh tawar. Saya dh tak kuat nak hadap rumahtangga saya dengan suami. anak2 semue menyokong saya. dan menyalahkan ayahnye. saya mengadu kat anak2 semue diatas kecurangan ayahnye.

Sampai anak2 semue benci pd ayah dan saya failkn fasak kat mahkamah. kes masih lg berjln suami tetap tak akan melepaskan saya. Suami cakap akan berjuang sehabis daya untuk mempertahanakan rumahtangga. Suami tekan kat saya asal masa saya curang dulu saya tak failkn kes fasak? kenapa baru sekarang saya nak failkan fasak? itu yang suami saya tak bole terima. so saya nak tny bole ke kes kecurangan saya suami bangkit kembali kat mahkamah. segala bukti semue suami ade. Saya cadang nak sabit kan suami dengan orang ketiga. Suami dh banyak kali pujuk agar menarik balik kes fasak. disini saya nak minta pendapat dan nasihat yang bernas bukan kecam berjemahaan ye.. zalim tak saya buat ni pd suami. Saya pon dah kuar rumah tak bagi suami berjupe dengan anak yang kecil. perlu ke saya maafkan suami dan memberi peluang kepadanye.? Terima kasih qJiwa kacau.

Luahan

Ibu TunggaI Terkejvt Tiba-Tiba Dapat ‘Hadiah Besar’ Dari Suami Yang Sudah Tiada

Published

on

Ibu TunggaI Terkejvt Tiba-Tiba Dapat ‘Hadiah Besar’ Dari Suami Yang Sudah Tiada

“Pemerg1an suami secara mengejvt ak1bat kemal4ngan ketika anak-anak sedang membesar bvkan sesuatu yang mudah diterima,” kata ibu tunggaI yang hanya mahu dikenali sebagai, Ida, 42, di rumahnya di Lukut di sini, semalam.

Katanya, dia bagaimanapun menerima kejvtan semalam apabila dikunjungi wakil syarikat insurans bagi menyerahkan sejumlah wang RM414,302 dianggap ‘hadiah’ dari ar-wah suaminya yang sudah tlada.

“Bagi saya ini satu kejvtan kerana tldak menyangka dia ada membuat carvman insurans diri. Ini pastinya amat membantu kami lima beranak walaupun saya mempunyai pekerjaan tetap.

Ibu tunggaI, Ida, 42, menerima mokcek dari wakil syarikat insurans selepas suaminya meninggaI dunia ak1bat kemaIangan jalan raya Mac lalu di rumahnya di Lukut.

“Suami mening-gal dunia pada pagi 5 Mac lalu selepas terbab1t kema-langan ketika dalam perjalanan ke tempat kerja di sebuah syarikat swasta,” kata ibu kepada empat orang anak berusia empat hingga 17 tahun ini.

Ida berkata, memang ber4t ujian Allah SWT kerana arw4h suami ‘perg1’ di saat anak-anak mula membesar dan memerIukan perhatian.

“Saya benar-benar tldak tahu ar-wah ada membuat carvman insurans. Saya akan gunakan wang ini untuk pendidikan anak-anak.

“Sebelum ini ada wakil syarikat insurans menghubungi saya memaklumkan suami ada mencarvm, tetapi tldak memaklumkan jumlahnya.

“Memang saya terharv hari ini (semalam) apabila dikunjungi wakil syarikat insurans dan memberitahu arwh ada meninggaIkan sejumlah wang yang agak banyak selepas mencarvm tldak sampai dua tahun,” katanya yang berasal dari Ajil, Terengganu.

Memang terbaik arwah sebab menyediakan perlindungan dan pampasan untuk keluarga sebab kita bukan tahu bila kita akan sakit dan bila nyawa ditarik. Sebelum ianya berlaku sebaiknya kita membuat persediaan, bukan untuk kita tetapi untuk keluarga.

Sumber : Harian Metro

Continue Reading

Luahan

“BiIa Berdoa Nampaklah Air Mata Dia Jatuh” – lbu Sebak Iihat Anak Johan Tilawah HiIang Penglihatan

Published

on

“BiIa Berdoa Nampaklah Air Mata Dia Jatuh” – lbu Sebak Iihat Anak Johan Tilawah HiIang Penglihatan

WALAUPUN sedang berju4ng meIawan knser ol0tak, johan Tilawah al-Quran Peringkat Kedah 2018 ini tidak menjadikan peny4kit itu sebagai halangan untuk berpuasa penuh pada Ramadan kali ini. Muhammad Azwar Mohd Ariff, 12, yang disahkan mengh1dap peny4kit tersebut sejak 21 Oktober tahun lalu sama sekali tdak mahu meninggaIkan ibadat tersebut.

Ibunya Che Anisah Md Saad, 43, ketika dihubungi mStar memberitahu anak ketiganya itu tetap mahu berpuasa meskipun dalam keadaan kesihatannya yang tidak begitu mengizinkan. “Hari ni dah masuk hari ketujuh kita berpuasa, Alhamdulillah dia tak pernah tinggal lagi. Setakat ini dia berjaya puasa penuh.

“Cuma hari pertama kedua dia kata ped1h perut tapi sekarang dah biasa. Masa tu dia kata dia doa banyak-banyak pada Allah supaya dia dapat berpuasa penuh. Azwar berjaya berpuasa penuh dan tidak tinggal solat meskipun tidak begitu sihat.

“Dia dari umur enam tahun tak tinggal puasa. Itu yang rasa macam dia tak boleh nak tinggal. Alhamdulillah nampak dia sihat dan ceria, malah tak mengadu s4kit apa-apa,” katanya. Malah kata ibu kepada lima anak itu, Muhammad Azwar atau lebih mesra disapa Azwar tetap bersolat seperti biasa.

“Dia solat macam biasa… Alhamdulillah tak pernah tinggal. Kalau dulu masa berkerusi roda dia solat sambil baring dan duduk. “Bila dia berdoa tu nampaklah air mata dia jatvh. Solat, kesabaran dan reda dia yang membuatkan dia kuat dan bersemangat meIawan peny4kitnya itu,” katanya.

Jelas Che Anisah, Azwar tidak lagi pergi ke sekolah kerana masaIah pengIihatan yang dial4minya sebelum pemb3dahan pada 23 Oktober lalu ditambah pula dengan pergerakannya yang lem4h dan terhad. “Bila start s4kit Ogos tahun lalu, dia sempat pergi sekolah dua minggu sahaja. Lepas tu sampai sekarang tak sekolah.

“Dia tak boleh nampak sepenuhnya cuma nampak bayang-bayang. Penglihatan dia jadi kabur dua minggu sebelum pemb3dahan,” katanya.

Susulan itu, Azwar berdepan kesukaran untuk membaca al-Quran yang sebelum ini menjadi amalan hariannya. “Dia hanya nampak bayang-bayang… samar-samar. Kalau baca Quran, baca buku memang tak boleh sebab tak nampak. “Jadi sekarang banyak masa dia habiskan dengan dengar audio bacaan al-Quran. Insya-Allah bila dia sembuh nanti akan hantar dia belajar Braille,” katanya.

Ditanya mengenai perkara dirindui Azwar ketika ini, Che Anisah berkata anaknya itu amat merindui bacaan al-Quran. Dia selalu beritahu bila dia dah nampak macam dulu, dia nak tengok dan baca al-Quran. Dia juga nak tengok muka Ummi, Abi, doktor dan jururawat yang mer4wat dia.

Dia juga mahu ke Makkah bersama keluarga. Semoga harapannya itu tercapai dengan izin Allah. CHE ANISAH MD SAAD Ibu pes4kit knser 0tak. “Dia memang rindu nak baca dan pegang Quran sebab sekarang dia mampu pelvk dan c1um Quran, tapi nak baca tak boleh.

“Bila bulan puasa macam ni dia memang selalu baca Quran. Dah jadi rutin harian dan waktu puasa,” katanya. Che Anisah yang juga guru Kelas Al-Quran dan Fardu Ain (Kafa) di Madrasah Ar Rahmaniah di Seberang Pekan Sik, Kedah berharap Azwar segera pulih dan dapat melihat semula.

“Saya mohon orang ramai doakan dia terus kuat dan smbuh sepenuhnya. Dia selalu beritahu bila dia dah nampak macam dulu, dia nak tengok dan baca al-Quran.

Che Anisah berkata d0ktor tidak memaklumkan tahap knser yang menyer4ng anaknya itu cuma mended4hkan ketvmbuhan dalam 0taknya lebih kurang 18 milimeter (mm). Katanya, Azwar juga telah menj4lani pemb3dahan otak pada 23 Oktober tahun lalu bagi membvang cecair dan mengambil sampel k4nser tersebut.

Buat masa ini, Che Anisah berkata Azwar kerap berulang-alik ke h0spital setiap bulan untuk menerima r4watan susulan di H0spital Pulau Pinang dan H0spital Sultanah Bahiyah di Alor Setar. “Saya akan pergi bersama suami sebab saya tak pandai memandu. Sebulan sekali r4watan susulan di H0spital Pulau Pinang lepas tu bawa juga ke H0spital Sultanah Bahiyah untuk periksa mata dan kepala.

“Kalau dulu banyak di H0spital Pulau Pinang sebab kena jal4ni r4watan k1moterapi dan rad1oterapi di situ. Sekarang dah habis dua-dua cuma perlu buat r4watan susulan,” katanya.

Sumber: mStar

Continue Reading

Luahan

Sebak, Duit Tak Cukup, Ayah Hanya Mampu Beli 7 Helai ‘Pampers’ Untuk Anak Baru Lahir

Published

on

Sebak, Duit Tak Cukup, Ayah Hanya Mampu Beli 7 Helai ‘Pampers’ Untuk Anak Baru Lahir

Bagi ibu ayah yang ada anak kecil dan hidup kurang berkemampuan, lampin pakai buang (pampers) ini mungkin satu cabaran untuk memilikinya. Mana tidaknya, harganya satu paket bagi yang berjenama ‘biasa-biasa’ pun hampir mencecah RM30 lebih, apatah lagi pampers yang jenis lebih baik kualitinya.

Namun, nak buat macam mana, kenalah beli juga demi keselesaan anak. Baru-baru ini, berlaku satu situasi meruntun hati apabila seorang ayah ini didakwa hanya mampu beli pampers tujuh helai sahaja, bukan sepaket. Katanya, tidak mampu sebab kekangan kewangan. Ikuti perkongsian yang dilalui oleh Ismail Sabran Anchok ini.

Tadi saya pergi membeli di kedai runcit. Jumpa seorang lelaki. Dia mahu belikan anaknya pampers hanya tujuh (7) keping. Saya tanya kenapa beli tujuh je.

“Saya tidak mampu bang, isteri saya baru melahirkan (anak) tadi. Saya cuma ada duit RM20. Mahu belikan pampers sama tisu basah untuk bayi.”

Allahu. Terus sebak. Seorang suami terus cekal untuk sediakan keperluan anaknya yang pertama walaupun serba kekurangan.

Kita faham bila jadi ketua keluarga dan lebih-lebih lagi bila sudah ada anak.

Saya suruh dia simpan semula semula pampers yang dia beli tujuh keping (tadi), ambilkan dia pampers baharu, sabun mandian untuk anaknya dan yang lain-lain.

Semoga Allah berikan kekuatan dalam kehidupanmu saudara.

Hari ini kita tolong orang, Insya-Allah kalau bila kita juga dalam kesulitan, pasti Allah hadirkan orang lain untuk bantu kita.

#terusberbuatkebaikan

“Tak tahan tengok dia menangis…” Jelas Ismail, sebenarnya dia sendiri tidak sampai hati melihat si ayah tersebut yang kelihatan sanggup berkorban belikan pampers walaupun sekadar tujuh helai sahaja.

“Itulah terus bantu mana yang boleh. Suruh saja simpan duitnya untuk beli (barang) keperluannya lain hari.

“Minta maaf tiada nombornya (untuk) saya minta. Sebab terjumpa begitu saja tadi. Insya-Allah semoga pahala ini saya niatkan untuk kita semuanya sahabat di Facebook. Ameen.

“Saya tidak tahan tengok dia terus menangis lepas dia ucap ‘terima kasih bang bantu saya’. Rezeki Allah dik, kita kongsi,” katanya melalui ruangan komentar.

Selepas selesai semuanya, maka si ayah itu pun mengucapkan terima kasih lalu beredar meninggalkan kedai. Ismail tidak sempat untuk bertanyakan maklumat lanjut seperti nombor telefon dan alamat bagi sebarang tindakan susulan.

‘Kembar Ust Ebit Lew’

Sementara itu, ramai netizen mengucapkan terima kasih dan penghargaan atas simpati Ismail yang sudi menolong si ayah tersebut.

Malah, ada juga yang menggelarkannya sebagai ‘kembar’ Ustaz Ebit Lew.

Semoga kebaikan yang dilakukannya ini boleh menyuntik inspirasi kepada kita semua untuk terus membantu insan-insan lain yang memerlukan. Ameen.

Sumber: Ismail Sabran Anchok, Siakap Keli

Continue Reading

Trending