Connect with us

Luahan

Saya Tak Sanggup Untuk Dimadukan Tapi Saya Lebih Tak Sanggup Nak Beranak

Published

on

Saya Tak Sanggup Untuk Dimadukan Tapi Saya Lebih Tak Sanggup Nak Beranak

Salam sis.. Boleh post tak. Hi. Saya seorang ibu berusia 28 tahun sekarang dan ada anak seorang berusia 4 tahun. Lelaki. Setelah melahirkan anak saya tu saya bernekad tidak mahu anak lagi. Kerana trauma dan kesakitan. Saya bersalin normal. Saya sudah Bagitahu suami dan orang orang sekeliling saya yang saya tidak mahu anak lagi. Masa anak saya berusia 8 bulan..

Saya sering Bagithu suami sejak dari saya bersalin sampailah 4 tahun umur anak yang saya tidak mahu beranak lagi. Pada awal awal suami setuju. Lama lama sampai 4 tahun dan hampir 5 suami macam seperti bagi hint supaya ada anak lagi. Saya mengerti hint nya dan bagitahu saya tidak mahu beranak lagi. Berdosakah saya? .

Saya tidak sanggup beranak dan menjaga baby yang kecil lagi. Untuk pengetahuan suami saya banyak membantu saya dalam pantang dan membuat kerja rumah sampai sekarang sampaikan markah boleh bagi A dalam bab membantu tapi saya tetap tidak mahu beranak. Saya perit. Saya tidak sanggup nak beranak. Nak berjaga malam. Saya memang tidak bekerja . Ini semua bukan sebab suami ke apa. Tapi tekad diri saya sendiri. Saya perit.

Saya menyatakan pada suami kalau dia mahu anak lagi. Saya izinkan dia nikah lain. Memang saya tak sanggup dimadukan. Tapi saya lebih tak sanggup nak beranak. Suami saya gaji agak besar juga dan saya rasa dia boleh berpoligami. Ini bukan masalah kewangan, atau masalah lain. Masalah nya adalah saya yang tidak mahu beranak kerana sakit . Sampai sekarang saya masih teringat sakit tu. Dah hilang sakit cume terbayang bayang.

Orang kata pergi berjumpa kaunselor sebab mungkin trauma. Tapi saya tahu kalau jumpa kaunselor pon mana mana yang beranak tetap sakit. Digunting diseluk berkali kali. Dicek. Saya gerun. Saya bersalin swasta. Memang okay tempat bersalin. Tapi sekarang ni masalah saya sahaja. Ada ke orang yang sama dengan saya?.aapa yang patut saya buat sekarang. Saya rasa sudah cukup seorang. Tolong lah bagi pandangan tak kira membina atau tidak.

Luahan

Cikgu SEDlH Takde Sorg Pun Calon SPM Msuk Kelas OnIine, Akhirnya Ank Sndiri Yg Masuk Hiburkan Ayah

Published

on

Cikgu SEDlH Takde Sorg Pun Calon SPM Msuk Kelas OnIine, Akhirnya Ank Sndiri Yg Masuk Hiburkan Ayah

Penutupan sekoIah susulan wbak C0VlD-19 yang melanda negara, memerlukan para guru dan pelajar melaksanakan pengajaran dan pembelajaran dalam talian di rumah.

Namun, salah satu masaIah yang dihadapi oleh para guru ialah apabila pelajar mengambil mudah dan tdak mengikuti kelas yang diadakan.

Dianggap umpama ‘cuti sekoIah’, sebilangan pelajar tdak peduli akan tanggungjawab mereka sebagai pelajar seperti kisah yang dikongsikan di Twitter oleh individu yang dikenali sebagai Nuha.

Dia tampil menceritakan pengalaman bapanya yang menunggu pelajar untuk masuk ke dalam kelas online tetapi hmpa apabila tiada seorang pelajar pun yang hadir dan memberikan kerjasama.

Lebih menyed1hkan, mereka memat1kan telefon ketika bapanya cuba menelefon pelajar itu seorang demi seorang untuk meminta mereka hadir ke kelas.

Cikgu tunggu tapi pelajar tak masuk kelas ‘online’ dan mat1kan telefon

Malah, menurut Nuha, ada pelajar yang memberikan alasan mereka berkerja, sedangkan pelajar tersebut akan menduduki peperiksaan Sijil Pelajaran Malaysia (SPM) pada Februari depan.

Dia yang tdak sampai hati melihat bapanya diperlakukan sedemikian, kemudian bertindak mendaftar masuk ke kelas tersebut untuk menghiburkan hati bapanya yang sed1h.

Nampak la abi gelak sikit..

Menurut Nuha, pada awal, bapanya begitu teruja meminta mereka mengajarnya membuat kelas secara online menggunakan aplikasi zoom dan g0ogle meet.

Sudah tentu bapanya merasa seb4k, apabila pelajar tdak hadir dan menghargai jasa guru yang bersungguh-sungguh dalam menyampaikan ilmu.

Setelah posting tersebut tuIar, terdapat beberapa akaun daripada warganet yang mendaftar masuk ke kelas bapanya sebagai usaha memberikan semangat dan menggembirakan hati guru tersebut.

Bapanya yang dikenali sebagai Mustakim, turut berterima kasih kepada semua warganet di Twitter yang memberikan semangat kepada beliau.

Cikgu Mustakim turut meminta supaya semua warganet mendoakan pelajar-pelajar tersebut untuk hadir ke kelas dan berjaya di dalam SPM kelak.

Kredit: sk

Continue Reading

Luahan

Ibu TunggaI Terkejvt Tiba-Tiba Dapat ‘Hadiah Besar’ Dari Suami Yang Sudah Tiada

Published

on

Ibu TunggaI Terkejvt Tiba-Tiba Dapat ‘Hadiah Besar’ Dari Suami Yang Sudah Tiada

“Pemerg1an suami secara mengejvt ak1bat kemal4ngan ketika anak-anak sedang membesar bvkan sesuatu yang mudah diterima,” kata ibu tunggaI yang hanya mahu dikenali sebagai, Ida, 42, di rumahnya di Lukut di sini, semalam.

Katanya, dia bagaimanapun menerima kejvtan semalam apabila dikunjungi wakil syarikat insurans bagi menyerahkan sejumlah wang RM414,302 dianggap ‘hadiah’ dari ar-wah suaminya yang sudah tlada.

“Bagi saya ini satu kejvtan kerana tldak menyangka dia ada membuat carvman insurans diri. Ini pastinya amat membantu kami lima beranak walaupun saya mempunyai pekerjaan tetap.

Ibu tunggaI, Ida, 42, menerima mokcek dari wakil syarikat insurans selepas suaminya meninggaI dunia ak1bat kemaIangan jalan raya Mac lalu di rumahnya di Lukut.

“Suami mening-gal dunia pada pagi 5 Mac lalu selepas terbab1t kema-langan ketika dalam perjalanan ke tempat kerja di sebuah syarikat swasta,” kata ibu kepada empat orang anak berusia empat hingga 17 tahun ini.

Ida berkata, memang ber4t ujian Allah SWT kerana arw4h suami ‘perg1’ di saat anak-anak mula membesar dan memerIukan perhatian.

“Saya benar-benar tldak tahu ar-wah ada membuat carvman insurans. Saya akan gunakan wang ini untuk pendidikan anak-anak.

“Sebelum ini ada wakil syarikat insurans menghubungi saya memaklumkan suami ada mencarvm, tetapi tldak memaklumkan jumlahnya.

“Memang saya terharv hari ini (semalam) apabila dikunjungi wakil syarikat insurans dan memberitahu arwh ada meninggaIkan sejumlah wang yang agak banyak selepas mencarvm tldak sampai dua tahun,” katanya yang berasal dari Ajil, Terengganu.

Memang terbaik arwah sebab menyediakan perlindungan dan pampasan untuk keluarga sebab kita bukan tahu bila kita akan sakit dan bila nyawa ditarik. Sebelum ianya berlaku sebaiknya kita membuat persediaan, bukan untuk kita tetapi untuk keluarga.

Sumber : Harian Metro

Continue Reading

Luahan

“BiIa Berdoa Nampaklah Air Mata Dia Jatuh” – lbu Sebak Iihat Anak Johan Tilawah HiIang Penglihatan

Published

on

“BiIa Berdoa Nampaklah Air Mata Dia Jatuh” – lbu Sebak Iihat Anak Johan Tilawah HiIang Penglihatan

WALAUPUN sedang berju4ng meIawan knser ol0tak, johan Tilawah al-Quran Peringkat Kedah 2018 ini tidak menjadikan peny4kit itu sebagai halangan untuk berpuasa penuh pada Ramadan kali ini. Muhammad Azwar Mohd Ariff, 12, yang disahkan mengh1dap peny4kit tersebut sejak 21 Oktober tahun lalu sama sekali tdak mahu meninggaIkan ibadat tersebut.

Ibunya Che Anisah Md Saad, 43, ketika dihubungi mStar memberitahu anak ketiganya itu tetap mahu berpuasa meskipun dalam keadaan kesihatannya yang tidak begitu mengizinkan. “Hari ni dah masuk hari ketujuh kita berpuasa, Alhamdulillah dia tak pernah tinggal lagi. Setakat ini dia berjaya puasa penuh.

“Cuma hari pertama kedua dia kata ped1h perut tapi sekarang dah biasa. Masa tu dia kata dia doa banyak-banyak pada Allah supaya dia dapat berpuasa penuh. Azwar berjaya berpuasa penuh dan tidak tinggal solat meskipun tidak begitu sihat.

“Dia dari umur enam tahun tak tinggal puasa. Itu yang rasa macam dia tak boleh nak tinggal. Alhamdulillah nampak dia sihat dan ceria, malah tak mengadu s4kit apa-apa,” katanya. Malah kata ibu kepada lima anak itu, Muhammad Azwar atau lebih mesra disapa Azwar tetap bersolat seperti biasa.

“Dia solat macam biasa… Alhamdulillah tak pernah tinggal. Kalau dulu masa berkerusi roda dia solat sambil baring dan duduk. “Bila dia berdoa tu nampaklah air mata dia jatvh. Solat, kesabaran dan reda dia yang membuatkan dia kuat dan bersemangat meIawan peny4kitnya itu,” katanya.

Jelas Che Anisah, Azwar tidak lagi pergi ke sekolah kerana masaIah pengIihatan yang dial4minya sebelum pemb3dahan pada 23 Oktober lalu ditambah pula dengan pergerakannya yang lem4h dan terhad. “Bila start s4kit Ogos tahun lalu, dia sempat pergi sekolah dua minggu sahaja. Lepas tu sampai sekarang tak sekolah.

“Dia tak boleh nampak sepenuhnya cuma nampak bayang-bayang. Penglihatan dia jadi kabur dua minggu sebelum pemb3dahan,” katanya.

Susulan itu, Azwar berdepan kesukaran untuk membaca al-Quran yang sebelum ini menjadi amalan hariannya. “Dia hanya nampak bayang-bayang… samar-samar. Kalau baca Quran, baca buku memang tak boleh sebab tak nampak. “Jadi sekarang banyak masa dia habiskan dengan dengar audio bacaan al-Quran. Insya-Allah bila dia sembuh nanti akan hantar dia belajar Braille,” katanya.

Ditanya mengenai perkara dirindui Azwar ketika ini, Che Anisah berkata anaknya itu amat merindui bacaan al-Quran. Dia selalu beritahu bila dia dah nampak macam dulu, dia nak tengok dan baca al-Quran. Dia juga nak tengok muka Ummi, Abi, doktor dan jururawat yang mer4wat dia.

Dia juga mahu ke Makkah bersama keluarga. Semoga harapannya itu tercapai dengan izin Allah. CHE ANISAH MD SAAD Ibu pes4kit knser 0tak. “Dia memang rindu nak baca dan pegang Quran sebab sekarang dia mampu pelvk dan c1um Quran, tapi nak baca tak boleh.

“Bila bulan puasa macam ni dia memang selalu baca Quran. Dah jadi rutin harian dan waktu puasa,” katanya. Che Anisah yang juga guru Kelas Al-Quran dan Fardu Ain (Kafa) di Madrasah Ar Rahmaniah di Seberang Pekan Sik, Kedah berharap Azwar segera pulih dan dapat melihat semula.

“Saya mohon orang ramai doakan dia terus kuat dan smbuh sepenuhnya. Dia selalu beritahu bila dia dah nampak macam dulu, dia nak tengok dan baca al-Quran.

Che Anisah berkata d0ktor tidak memaklumkan tahap knser yang menyer4ng anaknya itu cuma mended4hkan ketvmbuhan dalam 0taknya lebih kurang 18 milimeter (mm). Katanya, Azwar juga telah menj4lani pemb3dahan otak pada 23 Oktober tahun lalu bagi membvang cecair dan mengambil sampel k4nser tersebut.

Buat masa ini, Che Anisah berkata Azwar kerap berulang-alik ke h0spital setiap bulan untuk menerima r4watan susulan di H0spital Pulau Pinang dan H0spital Sultanah Bahiyah di Alor Setar. “Saya akan pergi bersama suami sebab saya tak pandai memandu. Sebulan sekali r4watan susulan di H0spital Pulau Pinang lepas tu bawa juga ke H0spital Sultanah Bahiyah untuk periksa mata dan kepala.

“Kalau dulu banyak di H0spital Pulau Pinang sebab kena jal4ni r4watan k1moterapi dan rad1oterapi di situ. Sekarang dah habis dua-dua cuma perlu buat r4watan susulan,” katanya.

Sumber: mStar

Continue Reading

Trending